Novel Si Karismatik Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 3535-3536

Link Novel Si Karismatik Charlie Wade Bahasa Indonesia Bab 3535-3536

Seobaru.com – Novel Si Karismatik Charlie Wade Bahasa Indonesia, Novel ini menceritakan bagaimana ia menghadapi hari hari terburuk dalam hidupnya yang penuh kesuraman dan keputusasaan.

Novel Si Karismatik Charlie Wade ini mengungkapkan detail kehidupan seorang Pria bernama Charlie Wade. Orang-orang di sekitarnya sudah terbiasa memperlakukannya dengan remeh dan tidak manusiawi. Namun, dia yakin, dia telah berubah dan belajar untuk menghadapi hari hari terburuknya.

Novel ini penuh dengan optimisme bagi orang-orang yang mengalami kesulitan dalam hidup dan novel ini akan memaksa Anda untuk mempertimbangkan perilaku Anda terhadap orang lain.

Novel Si Karismatik Charlie Wade Bab 3535

Mendengar bahwa Charlie rela melepaskannya, emosi Joseph, bergejolak hingga hampir ambruk. Tapi dia masih menahan keinginan untuk berteriak kesakitan dan berteriak tanpa ragu, “Tuan. Wade, aku bersedia!”

Sekelompok tentara dari Front Cataclysmic bereaksi dan berteriak dengan penuh semangat pada saat yang sama, “Kami juga bersedia!”

Dalam sekejap, responsnya terdengar seperti raungan pegunungan! Semua orang di tempat kejadian tampak tercengang!

Tidak ada yang menyangka bahwa Charlie akan menyelamatkan nyawa Joseph dan pada saat yang sama mengambil seluruh Front Bencana di bawah komandonya!

Banyak orang tidak mengerti mengapa Charlie tidak mengalah sampai saat terakhir ketika dia telah memotong pembuluh darahnya dan siap untuk bunuh diri.

Dan, sebelum melepaskannya, dia juga mengecam keputusan Joseph untuk mati dengan cara yang murah hati. Faktanya, apa yang dimainkan Charlie adalah taktik psikologis yang khas.

Semangkuk nasi yang sama, diberikan saat lawan lapar, dan lawan sekarat karena kelaparan, efeknya sangat berbeda. Selain itu, alasan mengapa Charlie mengecam keputusannya untuk memilih kematian adalah untuk menghancurkan kepercayaan dan martabat terakhirnya.

Sebab, pada saat memutuskan untuk bunuh diri, hati Yusuf lega, bahkan jauh di lubuk hatinya, pasti masih ada rasa sedih kemurahan hati hingga maut.

Jika rasa sedih ini tidak sepenuhnya hilang darinya, maka dia akan tetap menganggap kematian sebagai semacam kemuliaan di masa depan.

Dalam beberapa hal, Joseph sangat mirip dengan samurai Jepang, seorang samurai yang sangat percaya pada semangat Bushido, dan Don Giovanni memiliki kesamaan, terlepas dari kekuatannya, tulangnya bangga dan tidak takut mati.

Jika seseorang tidak takut mati, Anda dapat dengan mudah mengalahkannya, tidak sesederhana itu untuk meyakinkannya.

Karena sewaktu-waktu dia akan berpikir, meskipun kekuatan orang tua itu tidak bisa menerima kekalahan, masalah besarnya adalah mengambil pisau untuk memotong perutnya, setelah dipotong dia juga bisa jatuh dari reputasi yang terkenal.

Jadi, dalam hal ini, perlu untuk membuatnya memahami kebenaran inti: apakah Anda pikir Anda adalah pahlawan hebat setelah memotong perut? Tidak, bahkan jika Anda mengeluarkan isi perut, Anda masih brengsek!

Begitu dia tahu bahwa bahkan kematian tidak dapat menyelesaikan masalah yang dihadapi, semua harga dirinya akan benar-benar runtuh.

Ini adalah alasan mendasar mengapa Charlie ingin mendorongnya ke ekstrem. Dilihat dari efek langsungnya, Charlie sudah mencapai tujuannya.

Mulai sekarang, Joseph dan Cataclysmic Front-nya pasti akan setia dan patuh pada perintah Charlie. Orang-orang dan teman-teman Charlie, masing-masing dari mereka sangat bersemangat.

Hari ini benar-benar hari yang paling tak terlupakan bagi mereka dalam hidup mereka.

Ini tidak lagi sesederhana mengatur tanah sampai mati, ini adalah tanah untuk menjadi seorang Buddha, tanah untuk menjadi orang suci, tanah untuk menjadi naga!

Philip sangat senang sehingga dia menangis. Dia melihat ke makam Changying dan bergumam, “Saudara Wade, putramu telah menjadi naga hari ini, dan dia tidak hanya telah menaklukkan Front Bencana, tetapi dia juga telah menjadi kepala keluarga Wade dalam waktu singkat.

Baca Juga : Si Karismatik Charlie Wade Bab 3537-3538 Bahasa Indonesia

Novel Si Karismatik Charlie Wade Bab 3536

Anggota keluarga Wade lainnya, juga menembus lapisan makna ini, untuk sementara waktu, kecuali Laila, hati semua orang sangat tertekan. Bagi Andrew, dia lebih suka Waderest diinjak-injak oleh Front Cataclysmic.

Jika lelaki tua itu lebih baik mati daripada menyerah, dia juga lebih suka Joseph langsung membunuh lelaki tua itu, dan kemudian dia sendiri, sebagai pewaris pertama dari keluarga Wade, segera mengumumkan penerimaannya atas semua kondisi Joseph.

Dengan cara ini, dia bisa menjadi kepala keluarga setengah Wade yang menyusut. Tetapi bahkan jika keluarga Wade menyusut setengahnya, ia masih berada di tiga besar di negara ini.

Dengan keluarga Wade menyusut dan dirinya sendiri di atas, kesepakatan itu terasa sepadan.

Karena dia berpikiran sama dengan Charlie, keluarga Wade telah damai selama bertahun-tahun, lelaki tua itu telah duduk di kepala keluarga selama bertahun-tahun.

Jika tidak ada kekuatan eksternal yang kuat untuk menghancurkan struktur keluarga, sulit bagi orang lain untuk mempengaruhi posisi lelaki tua itu. Namun, hal terakhir yang ingin dia lihat adalah situasi saat ini. Joseph menjadi tenang, dan sebagai hasilnya, Charlie muncul.

Dan Charlie berarti begitu kuat, dia menjadi kepala keluarga Wade, termasuk Andrew orang lain, akan langsung kehilangan semua haknya untuk berbicara.

Di masa depan, mereka hanya akan bisa mengemis makanan di bawah tangan Charlie! Hati Elder Wade juga agak sulit untuk ditanggung saat ini.

Dia adalah manusia, jadi bagaimana mungkin dia tidak tahu apa maksud Charlie dengan kata-katanya barusan.

Sekarang, Charlie kembali ke keluarga Wade, dan mengalahkan Front Bencana Alam di Gunung Waderest dengan kekuatannya sendiri.

Pada saat ini, Charlie ingin mengambil alih urusan keluarga Wade dan menjadi kepala keluarga, tidak ada yang berani mengatakan sepatah kata pun, termasuk dia.

Namun, hanya dalam satu kalimat, dia langsung ditarik ke bawah, hati Zhongquan secara alami kurang lebih tertekan.

Dia berpikir dengan sedih di dalam hatinya: “Ketika Song Taizu Zhao Kuangyin melepaskan kekuatan militernya, dia setidaknya mengundang semua orang untuk makan dan bersulang untuk mereka.”

“Kenapa saya dirampok dari posisi saya dengan percakapan dengan orang lain? Setidaknya menyapaku secara langsung juga bisa………”

Zhongquan merasa seperti di rumah untuk menghibur cucunya yang telah jauh dari rumah selama bertahun-tahun, menyuruhnya untuk memperlakukan tempat ini sebagai rumahnya sendiri dan tidak sopan.

Tetapi cucunya, dalam sekejap mata, menemukan seorang pelayan, berkata: “Ini adalah rumah saya sendiri mulai sekarang, rumah ini terlalu besar untuk saya kelola, Anda tinggal dan bantu saya …” Perasaan ini memang sulit diterimanya.

Meskipun dia telah memutuskan untuk mewariskan keluarga Wade kepada Charlie di masa depan, tetapi dia lebih suka secara bertahap.

Dia secara bertahap menggunakan kembali Charlie, secara bertahap mengolahnya, sementara dirinya sendiri melepaskan sedikit kekuatan padanya pada saat yang sama, dan kemudian sedikit untuk membantunya di atas kuda.

Dengan cara ini, transisi kekuasaan lancar dan dia dapat terus duduk dengan mantap di posisi kepala keluarga Wade selama beberapa tahun lagi.

Namun, Zhongquan juga tahu, Charlie, dengan kekuatan seperti itu, sama sekali tidak membutuhkannya untuk menopang kudanya.

Mendesah dan meratap serta tertekan dan tidak bahagia, tetapi Zhongquan juga secara bertahap berpikir di luar kotak. Dia tahu bahwa hanya Charlie yang bisa membawa keluarga Wade ke puncak dunia.

Di depan tujuan ini, bahkan jika dia terus mendominasi posisi kepala keluarga, apa gunanya? Sebaliknya, lebih baik membiarkan Charlie mengambil alih sesegera mungkin!

You May Also Like

Leave a Reply

Your email address will not be published.